Type to search

Pengembangan Diri

Apa itu Gaslighting, Cara Mengenali Tandanya, dan Melawan Pelaku

Apa itu gaslighting dan tanda- tanda gaslighting

Pernahkah kamu mendengar istilah gaslighting? Istilah ini cukup ngehits di media sosial belakangan ini.

Istilah ini berasal dari film “Gaslight (1994)” yang menggambarkan karakter yang berusaha meragukan kewarasan pasangannya. Dalam konteks interpersonal, gaslighting menciptakan lingkungan yang membingungkan dan meragukan realitas seseorang.

Di artikel ini, Halo Geet akan mengulas lengkap tentang fenomena gaslighting secara mendalam. Halo Geet akan mengajakmu untuk menjelajahi tanda-tanda gaslighting, mengapa seseorang mungkin terlibat dalam perilaku ini, dampaknya pada kesehatan mental, dan langkah-langkah konkret untuk mengatasi serta mencegahnya. 

Apa itu Gaslighting?

Gaslighting adalah bentuk manipulasi psikologis yang kompleks, dirancang untuk meragukan kewarasan dan realitas seseorang. Perilaku gaslighting bisa berdampak serius pada kesehatan mental seseorang, terutama saat berlangsung terus menerus

Pasalnya, seseorang yang menjadi korban perilaku ini akan menjadi ragu terhadap dirinya sendiri dan terjebak dalam perasaan lemah dan tidak berharga. Seperti yang tergambar di film Gaslight (1994), taktif manipulatif akan merusak kepercayaan diri dan kepastian diri korbannya.

Seorang Gaslighter, pelaku tindakan gaslight, akan menggunakan berbagai teknik untuk mencapai tujuannya. Hal ini termasuk memutar balik fakta, menyangkal pengalaman korban, dan menciptakan keraguan terhadap kemampuan mereka untuk memahami realitas. Di tingkat yang lebih dalam, gaslighting seringkali melibatkan perubahan bertahap pada persepsi korban, membuat mereka meragukan ingatan dan penilaian mereka sendiri.

Mengenal Tanda-tanda dan Contoh Gaslighting

Ciri- ciri Red Flag dalam Hubungan

Penting untuk mengenali tanda-tanda gaslighting. Melalui hal ini, korban akan memahami bahwa mereka mungkin menjadi target manipulasi, sekaligus menjadi peringatan red flag dalam hubungan sebelum melangkah ke jenjang yang lebih jauh lagi.

Berikut adalah beberapa tanda- tanda dan contoh gaslighting :

1. Manipulasi Realitas

Gaslighter cenderung memutar fakta dan menyajikan versi peristiwa yang berbeda untuk membuat korban meragukan ingatannya. Ini biasanya mereka lakukan dengan membuat pernyataan palsu atau pengabaian terhadap kebenaran.

Contoh :
“Saya tidak pernah mengatakan itu. Kamu pasti salah ingat.”

2. Penolakan dan Pembantahan

Gaslighter sering menolak atau membantah pengalaman atau perasaan korban. Hal ini bisa membuat korban merasa apa yang ia rasakan tidak valid atau tidak dihargai.

Contoh :
“Kamu terlalu sensitif. Aku padahal nggak melakukan apa-apa, lho…”

3. Proyeksi Diri

Gaslighter sering mencoba memindahkan kesalahan atau perilaku buruk mereka kepada korban, menciptakan perasaan bersalah yang tidak pantas.

Contoh :
“Kamu lho yang selalu membuat masalah, bukan aku…”

4. Isolasi Sosial

Gaslighter mungkin berusaha mengisolasi korban dari teman dan keluarga untuk mengontrol informasi dan mengurangi dukungan sosial.

Contoh :
“Mereka itu nggak peduli sama kamu. Lebih baik tinggal sama aku dan nurut aku saja.”

Baca Juga :  Bare Minimum dalam Hubungan: Standar Dasar untuk Hubungan yang Sehat

5. Perubahan Perilaku Drastis

Gaslighting dapat menyebabkan perubahan drastis dalam perilaku korban. Misalnya saja korban yang dulunya ceria menjadi pribadi yang kehilangan kepercayaan diri. Korban juga bisa terlihat mengalami kecemasan yang tidak biasa.

Contoh ungkapan pelaku :
“Kamu menjadi terlalu paranoid akhir-akhir ini. Ada yang tidak beres denganmu.”

6. Menyulut Keraguan

Tanda- tanda gaslighting selanjutnya adalah menciptakan keraguan terhadap kemampuan korban untuk membuat keputusan sendiri atau memahami situasi.

Contoh :
“Apakah kamu yakin kamu bisa menangani itu? Sepertinya tidak.”

7. Menggunakan Pujian dan Kritik Bergantian

Gaslighter dapat memberikan pujian yang tidak konsisten atau memberikan kritik yang bertentangan untuk membingungkan korban.

Contoh :
“Kamu hebat, tapi kamu juga sering membuat kesalahan.”

Dengan mengenali tanda-tanda ini, diharapkan pembaca dapat melindungi diri dari efek merusak gaslighting.

Mengapa Orang Melakukan Gaslighting?

Memahami motif di balik perilaku gaslighting adalah kunci untuk mengatasi dan mencegahnya. Berikut adalah beberapa hal yang biasanya melatarbelakangi seseorang melakukan tindak gaslighting :

1. Ketidakamanan Emosional

Gaslighter mungkin merasa tidak aman secara emosional karena hal tertentu. Untuk meredam perasaan mereka, mereka melakukan tindakan manipulasi yang merendahkan orang lain.

2. Kontrol dan Kekuasaan

Gaslighting dapat menjadi alat untuk mendapatkan dan mempertahankan kontrol. Tujuan utama mereka adalah mendominasi dan mengontrol segalanya agar sesuai keinginan.

3. Ketidakmampuan Mengelola Konflik

Orang yang tidak mampu mengelola konflik secara sehat mungkin cenderung menggunakan gaslighting. Hal ini mereka lakukan untuk menghindari pertanggungjawaban atas tindakan mereka.

4. Kurangnya Empati

Gaslighter mungkin kurang memiliki empati terhadap perasaan orang lain. Mereka jarang sekali, bahkan tidak pernah, untuk memperhitungkan dampak psikologis dari tindakan mereka.

5. Model Perilaku

Seseorang mungkin terpapar pada gaslighting di masa lalu dan menganggapnya sebagai model perilaku yang bisa mereka terapkan. Dari pengalaman masa lalu, pelaku bisa jadi justru menganggap bahwa hal ini bisa mereka terapkan untuk mendapatkan yang mereka inginkan.

6. Perasaan Rendah Diri

Gaslighter tidak jarang adalah seseorang dengan perasaan rendah diri.Sayangnya, mereka justru berupaya menutupi rasa rendah diri dengan merendahkan orang lain lewat teknik manipulasi ini.

7. Ketidakmampuan Menerima Kritik

Orang yang tidak bisa menerima kritik mungkin cenderung menggunakan gaslighting sebagai respons terhadap pendapat atau tanggapan yang negatif.

Dampak Gaslighting

Gaslighting tidak hanya berdampak pada kesehatan mental, tetapi juga hubungan interpersonal. 

1. Kesehatan Mental yang Terkikis

Gaslighting dapat merusak kesehatan mental, menyebabkan stres kronis, kecemasan, dan depresi. Korban mungkin merasa terisolasi dan kehilangan keyakinan pada kenyataan. Pada akhirnya, perilaku gaslight ini dapat menciptakan beban psikologis yang luar biasa.

Baca Juga :  Apa itu Love Bombing, Ciri- ciri dan Cara Membentengi Diri

2. Ketidakamanan Diri yang Meningkat

Gaslighting dapat menghancurkan kepercayaan diri seseorang. Para korban bisa mengalami penurunan rasa percaya diri yang drastis dan tergantikan dengan perasaan rendah diri.

3. Ketidakstabilan Emosional

Korban gaslighting mungkin mengalami fluktuasi emosional yang signifikan. Hal ini termasuk kemarahan yang sulit dikendalikan, ketidakpastian, dan kebingungan.

4. Ketergantungan pada Gaslighter

Seiring waktu, para korban justru bisa semakin ketergantungan pada gaslighter. Mereka kesulitan untuk membuat keputusan sendiri dan merasa bahwa mereka membutuhkan persetujuan atau validasi dari pelaku.

5. Kehilangan Support System sebagai Dampak Isolasi Sosial

Dengan isolasi sosial, gaslighter berupaya untuk menjauhkan korban dari orang- orang yang berpotensi memberikan dukungan. Alhasil, mereka pun kehilangan support system dan merasa semakin jauh dari dukungan.

6. Kerusakan pada Hubungan Interpersonal

Tidak hanya merugikan korban, tetapi gaslighting juga dapat merusak hubungan interpersonal secara keseluruhan. Teman dan keluarga mungkin juga terpengaruh.

7. Cycles of Abuse

Gaslighting dapat menciptakan pola penyalahgunaan yang berulang. Umumnya korban terjebak dalam siklus di mana mereka terus menerima perlakuan yang merugikan.

Cara Mengatasi Gaslighting, Saatnya Bangkit!

Cara mengatasi perilaku gaslighting

Menghadapi gaslighting memerlukan kekuatan dan strategi yang tepat. Mulai dari mengidentifikasi hingga menghentikan perilaku tersebut, serta membangun kekuatan mental dan emosional.

1. Meningkatkan Pemahaman dan Kesadaran

Pemahaman tentang gaslighting adalah langkah pertama untuk melawannya. Edukasi dan peningkatan kesadaran tentang tanda-tanda gaslighting dapat membantu korban mengenali perilaku tersebut.

2. Mempertahankan Kesehatan Mental

Mempertahankan kesehatan mental sangat penting. Kamu bisa terlibat dalam aktivitas yang menyehatkan seperti meditasi, olahraga, dan terapi dapat membantu menguatkan kestabilan emosional.

Menjaga kesehatan mental dapat membantu korban tetap kuat di tengah-tengah hujatan dan manipulas gaslighter.

3. Tetapkan Batasan yang Jelas

Menetapkan batasan yang jelas adalah langkah penting. Korban perlu menetapkan batasan tentang perilaku yang dapat diterima dan mengkomunikasikannya dengan tegas. Selain itu, menetapkan batasan membantu menegaskan hak-hak individu dalam hubungan.

4. Dapatkan Dukungan Sosial

Mencari dukungan sosial dari teman, keluarga, atau kelompok dukungan akan berdampak signifikan. Hubungan yang positif dapat memberikan perlindungan dan dukungan emosional yang sangat penting melawan gaslighting.

5. Konsultasi dengan Profesional

Konsultasi dengan profesional kesehatan mental atau terapis dapat memberikan pandangan objektif dan strategi yang lebih spesifik untuk mengatasi gaslighting. Selain itu, profesional dapat memberikan dukungan dan bimbingan yang terarah.

6. Catat Kejadian dan Bukti

Mencatat kejadian gaslighting dan mengumpulkan bukti dapat membantu korban memahami pola perilaku dan memperkuat argumen mereka jika diperlukan. Hal ini bisa menguatkan dalam melawan manipulasi yang dilakukan gaslighter.

7. Ambil Langkah-Langkah untuk Meninggalkan Hubungan Beracun

Jika gaslighting terjadi dalam hubungan, pertimbangkan untuk meninggalkan hubungan yang beracun, alias toxic relationship. Langkah ini mungkin sulit, tetapi dapat menjadi langkah yang paling kuat untuk melindungi diri.

Baca Juga :  Buat Kamu yang Baperan, Coba lah 6 Cara Ini untuk Melatih Kesabaran

Tips Menghindari Gaslighting dalam Hubungan

Membangun hubungan yang sehat memerlukan kesadaran akan potensi gaslighting dan tindakan preventif yang tepat. Berikut ini adalah beberapa upaya yang bisa kamu lakukan untuk menghindari perilaku gaslight dalam hubungan : 

1. Komunikasi Terbuka dan Jujur

Dasar dari hubungan yang sehat adalah komunikasi yang terbuka dan jujur. Komunikasi terbuka akan mengurangi risiko salah paham dan kebingungan. Selain itu, kedua belah pihak akan merasa didengar dan dipahami.

2. Pahami Kesehatan Mental

Penting sekali untuk memahami kesehatan mental, baik pada diri sendiri maupun pasangan. Kesadaran tentang perasaan dan kebutuhan masing-masing dapat membantu mencegah misinterpretasi dan manipulasi.

3. Bersikap Empatis

Memiliki empati terhadap perasaan dan pengalaman pasangan adalah kunci. Empati membuka pintu untuk pengertian dan dukungan yang saling mendukung. Yang tidak kalah penting, empati juga membantu menciptakan lingkungan hubungan yang penuh pengertian.

4. Buat Batasan yang Jelas

Apakah kamu pernah mendengar istilah bare minimum? Bare minimum adalah batasan minimal yang bisa ditoleransi dalam hubungan. Menetapkan batasan yang jelas dapat membantu mencegah manipulasi dan mengukuhkan hak-hak individu.

5. Berkomunikasi Saat Konflik Muncul

Saat konflik muncul, penting untuk berkomunikasi dengan bijak dan terbuka. Menghindari penolakan atau membantah pengalaman pasangan dapat mencegah gaslighting. Selanjutnya, bangunlah komunikasi efektif untuk memfasilitasi pemecahan masalah tanpa merendahkan satu sama lain.

6. Dukungan Sosial yang Kuat

Mempertahankan hubungan dengan teman dan keluarga dapat memberikan dukungan sosial yang diperlukan. Dukungan ini dapat membantu mencegah isolasi sosial dan manipulasi.

7. Pahami Perbedaan dan Hargai Opini

Kedua belah pihak perlu memahami bahwa setiap individu unik, dan perbedaan pendapat adalah hal yang wajar. Menghargai opini masing-masing membantu mencegah upaya gaslighting. Selain itu, menerima perbedaan membuka pintu untuk pertumbuhan dan pemahaman yang lebih dalam.

Kesimpulan

Pada akhirnya, memahami tentang apa itu gaslighting dan tanda- tandanya sangatlah penting. Pemahaman ini akan menjadi pengetahuan berharga untuk setiap orang dalam membentengi diri dan membangun hubungan yang sehat.

Dengan mengenali tanda-tanda gaslighting, orang dapat memahami bahwa diri mereka mungkin menjadi target manipulasi dan dengan tegas menentangnya. Meski tidak mudah, kita punya kesempatan untuk menghentikan siklus gaslighting ini.

Semoga bermanfaat!

Comments

comments

Tags:
0 Shares
Share via
Copy link
Powered by Social Snap